Pertanian Organik

Pertanian organik mengacu pada sistem produksi pertanian yang digunakan untuk menghasilkan pangan dan serat. Petani organik tidak menggunakan pestisida sintetik atau pupuk. Sebaliknya, mereka bergantung pada keanekaragaman hayati di lapangan untuk mengurangi habitat bagi organisme hama secara alami. Petani organik juga sengaja mempertahankan dan mengisi kesuburan tanah. Semua jenis produk pertanian yang diproduksi secara organik, termasuk produk, biji-bijian, daging, susu, telur, serat seperti kapas, bunga, dan produk makanan olahan.

Karakteristik penting dari sistem pertanian organik meliputi:
Desain dan implementasi dari "rencana sistem organik" yang menggambarkan praktek yang digunakan dalam memproduksi tanaman dan produk ternak.
Sistem pencatatan rinci yang melacak semua produk dari lapangan ke tempat penjualan.
Pemeliharaan zona penyangga untuk mencegah kontaminasi yang disengaja oleh bahan kimia pertanian sintetis dari bidang konvensional yang berdekatan.
-->

Produk Organik Vs Non-Organik
Produk organik:
  • Tidak ada Pestisida
  • Tumbuh dengan pupuk alami (pupuk kandang, kompos).
  • Gulma dikendalikan secara alami (rotasi tanaman, menyiangi dengan tangan, mulsa, dan mengolah).
  • Serangga dikendalikan menggunakan metode alami (burung, serangga yang baik, perangkap).
Produk yang ditanam lokal menghasilkan:
  • Pestisida yang digunakan
  • Tumbuh dengan pupuk sintetis atau kimia.
  • Gulma dikendalikan dengan herbisida kimia.
  • Insektisida digunakan untuk mengelola hama dan penyakit.
Buah-buahan non-organik dan sayuran dengan tingkat pestisida tinggi
menanam di botol plastik bekas
Sumber:Creative Ideas-Facebook
Menurut Environmental Working Group, suatu organisasi nirlaba yang menganalisis hasil pengujian pestisida pemerintah di AS, 12 buah dan sayuran berikut memiliki tingkat pestisida rata-rata tertinggi. Karena tingkat pestisida yang tinggi ketika tumbuh secara konvensional, yang terbaik adalah membeli organik berikut:
  • Apel
  • Bell Peppers
  • Wortel
  • Seledri
  • Ceri
  • Anggur (diimpor)
  • Kubis
  • Selada
  • Nektarin
  • Persik
  • Pir
  • Stroberi


Buah-buahan non-organik dan sayuran dengan tingkat pestisida rendah
Berikut ini buah-buahan dan sayuran yang tumbuh secara konvensional dan ditemukan memiliki tingkat pestisida terendah. Sebagian besar memiliki kulit tebal, yang secara alami melindungi dari hama lebih baik, dan yang juga berarti produksinya tidak memerlukan penggunaan banyak pestisida.

  • Asparagus
  • Alpukat
  • Brokoli
  • Kubis
  • Jagung (manis)
  • Terong
  • Kiwi
  • Mangga
  • Bawang
  • Pepaya
  • Nanas
  • Peas (manis)
  • Ubi Jalar
  • Tomat
  • Semangka

Share on Google Plus

Tentang 1Diet Oleh Admin Novi

Berbagi cara menurunkan berat badan secara sehat dan Tips memilih makanan untuk kualitas hidup lebih baik. Situs https://1dietok.blogspot.com menyediakan informasi secara lengkap dan mudah dipahami.